Tulus


Hufh,, entah apa artinya tulus, yg jelas lega rasanya akhirnya melewati tanggal 23 desember. Gak ada yang special sih dengan tanggal itu, tapi membuat tanggal itu terasa special buat seseorang yang merayakan ulang tahun itu seperti nungguin hasil undian door prize saat family gathering, ha ha. Hanya saja probabilitasnya ajah yang beda. Kalau yang ini lebih gedhe sih, fifty-fifty. Ya kalau gak sukses ya gagal.

Mmm…aku mau manggil seseorang itu dengan inisial Dell ajah, haha ya emang nama sebenarnya Delvi sih. Kita memang berada diruangan yang sama, tapi sebenarnya jarang ngobrol. Jarak meja yang jauh mungkin atau karena dia orangnya cuek jadi ya aku cuekin juga. Hehe. Hukum gravitasi aksi reaksi. Dia kaku, aku keras kepala. Jadi kita sering terkesan berantem karena emang sama-sama kepala batu. Adu argumen dikit ajah ujung-ujungnya gak ada yang mau ngalah. Belakangan sebenarnya anaknya asyik diajak chit chat, emang rajanya deketin cewek sedunia sih jadi gak perlu heran lah kalau ahli. Aku inget pertama kali bbm an sama dia, aku langsung cerita masalah patah hatiku yang saat itu belum ada satu orang pun ditempat kerjaku yang tahu. Nah sampek sekarang aku juga masih heran tuh kenapa aku bisa langsung cerita masalah pribadiku sama dia yaa…bisa jadi karena efek patah hati. Hm,, sepertinya aku mulai melantur kemana-mana ceritanya. Baiklah, kembali ke topik awal. Aku hanya tahu kalau dia ulang tahun bulan desember. Nah karena teman satu tim ku yang lain aku kasih sedikit kejutan, rencananya dia juga begitu. Tapi sekitar dua atau tiga minggu yang lalu kita bertiga berantem. Aku, Mas Heru dan dia. Aku sadar sih kalau aku yang salah. Tapi kalau dia gak comel dan lebih bisa aku percaya pasti semua gak akan seberantakan itu. Marah banget enggak sih, tapi kesel dan sebel banget iya. He he. Dia sendiri yang marahin aku, katanya ga usah ngurusin urusan orang lain. Seperti gak ada kerjaan ajah. Eh tapi dirinya loh…sebel!! pake monyong 7,5 cm kedepan. Itu udah kemaren dulu, sekarang udah enggak sih. Lebih tepatnya beberapa hari setelah berantem itu udah aku maafin, meskipun kalau mau percaya lagi sama dia agak susah sekarang. Abis comel banget.

Minggu pertama bulan desember kalau gak salah saat itu, aku mutusin buat minta si anggi buat liatin ultahnya kapan. Ternyata masih seminggu terakhir desember lah yaa. Jadi otomatis aku harus memperpanjang marah ku sampek tanggal 23 desember. Jadi gak akan ketahuan kalau mau dikasih kejutan. Cuma merengut, ga pake nyapa, ga pake senyum, ga pake ngobrol, dan gak pake ketawa ajah sih. Tapi itu susah banget euy. Kerasa lama banget nyampek hari H nya. Pernah nih dia sakit seminggu sebelumnya. Pengen ngucapin semoga cepet sembuh ajah harus aku tahan, kan ceritanya masih marah dan cuek. Haha. 

Bulan desember sebenarnya bulan yang sibuk di bagianku. Untuk pertama kalinya sejak kerja ditempatku sekarang ini, aku pulang jam setengah 8 malam. Tapi kalau pulang kerja aku sempetin tuh buat prakarya untuk misi besarku. Mencicil kerjaannya dikit demi sedikit. Seminggu sebelumnya hampir tiap hari begadang . Weekend kemarin ajah mutusin gak kemana-mana selain pergi kondangan, karena bonekanya belum selesai. Nah, pas mau nyelesain huruf-hurufnya buat dipasang di meja aku ketiduran. Itu hari senin malam, padahal kan tanggal 23 desember itu hari rabu. Jadi aku harus buat tulisannya itu pulang kerja hari selasanya. Terpaksa seadanya. Padahal maunya aku buat semuanya seperti gantungan kunci gituh. Diisi dracon atau bekas guntingan flanelnya, jadi kan masih keliatan seperti huruf timbul gitu. Tapi apa daya tidak kesampean karena ketiduran hari senin malamnya. Bangun jam 5 lebih 15 menit an kalau gak salah jadi hanya sempat buat huruf-huruf biasa dari kain fanelnya. Waktu berlalu antara cepat dan lamban. Lamban karena harus selalu pasang mood marah sama dia, cuek dan gak peduli. Bahkan saat dia sakit tuh, sengaja gak nanya apapun biar kesannya seperti marah beneran. Tapi untuk yang ngerjain marah itu gagal total deh, abis Mas Dellnya itu cuek jadi gak akan berasa ada yang marah sama dia. Menyebalkan bukan?! Semua teriak: “bukaann..”. Untung dulu punya sahabat dekat orang cuek jadi gak terlalu dimasukkan kehati kecuekannya. Udah biasa sih. Biasanya sih dicuekin balik ajah, he he.

Hari selasa sore, sambil nunggu semua orang kantor pergi sampek bener-bener pulang semua, aku menjalankan misiku menghilang mejanya dengan tulisan “happy b’day mass dell”, fotonya yang berbentuk lingkaran hasil ide dadakan sepulang kerja aku letakkan di tengah. Nah yang menjadi sedikit masalah adalah ketika ternyata partisi meja kantor ternyata keras. Rencana awal tinggal menempelkan huruf-huruf itu dengan paku payung. Tapi ternyata gak bisa, akhirnya ditempel saja di pinggiran partisi sehingga bisa dilekatkan dengan kain penutup partisinya. Tulisan Mas Dellnya ajah yang sengaja aku buat bentuk 3D gak kebagian tempat. Untung saja ada sisa strerofoam dimeja Pak joni, sebelah mejanya Mas dell yang kemudian aku pake untuk menempel tulisan “Mas Dell”. Kado plus tulisan doa dan sketch punggung orang yang sedang sholat aku letakkan ditengah-tengah. Sebenarnya ada yang kurang saat itu. Kebetulan lewat Galaxy note 4 ku yang keren, hehe. Aku bisa membuat video sederhana tulisan selamat ulang tahun menggunakan aplikasi SketchBook. Sayangnya gak bisa ditampilkan diwall papernya dia. Sebenarnya bukan ga bisa sih, Ada software yang harus di install agar video bisa dijadikan wallpaper di Windows. Bukannnya ga mau nyoba sih, tapi harus “run administrator” dan ditempat kerjaku itu ketat banget kalau mau install software baru. Harus ijin orang ITnya dulu dan pada sore itu semuanya sudah pulang. Kecuali orang gudang sepertinya. Akhirnya aku harus merelakan hanya membuat wallpaper dari gambar yang divideokan tadi. Setelah semua beres ada orang gudang yang naik keatas, untung ajah gak ngeliat mejanya si Mas Dell. Aku buru – buru matiin lampu dibagian dimejanya dia. Huft, lega hari itu gak ada yang tau.

Malamnya sepulang mempersiapkan meja kejutan untuknya, aku masih bingung tuh di mall metropolitan mau ngasih dia apa untuk kue ultahnya. Pengennya dibeliin kue ultah breadtalk ajah yang kecil seperti Mas Heru. Tapi aku berfikir lagi untuk membelikannya sesuatu yang bisa dia bagi untuk orang sekantor. Berbagi di hari yang spesial kan membahagiakan, menurutku sih. Jadilah aku beliin jacko selusin. Trus biar beda aku tambahin dunkin donuts selusin. Masih kepikiran akan kurang sih. Tapi udah terlanjur pulang, ya wes jadi cuma bisa bawain dua lusin donat ajh. Sengaja berangkat lebih pagi dari biasanya naik Go-jek biar ga ada yang mencium misi rahasiaku itu. Untungnya sampek donat itu aku taruh diatas mejanya Mas Dell ga ada yang melihat. Hahaha… Mission completed!

Tapi tetep ajah misi tak terlihat ku sebagai yang ngasih kejutan itu gak berhasil. Pertama yang tahu Mas Heru. Dia ga nyebutin langsung itu dari siapa, tapi arah sindirannya jelas ke aku. Si empunya hajat itu lama banget datangnya, jadi nahan nafas saat orang-orang mulai melihat tulisan itu. Huft, termasuk atasannya kita.

Eng…ing..eng…dia akhirnya datang juga, aku gak liat ekspresi pertamanya sih. Hanya berusaha untuk diam saat dia dan yang lain heboh menanyakan kejutan itu dari siapa. Aku mengucapkan selamat ulang tahun seperti yang lain juga. Setidaknya aku senang saat Pak Ir bilang kalau Mas Dell kaget sama kejutanku itu. Yeaaayy….!! Gak sia-sia kantung mataku karna kurang tidur. Syukurlah dia masuk kerja. Karena kalo tidaaak…aku akan nangis…hahahahahaha. lebay
Terkadang hanya bisa membuat orang lain merasa spesial dihari ulang tahunnya itu cukup membuat kita bahagia. Masih merasa banyak kurangnya sih, tapi semoga bisa memberi kesan yang baik dan dapat diingat sampai masa tua nanti untuk teman ku satu itu.

Memberi tanpa harus meminta, mungkin seperti kalimat mencintai tanpa harus memiliki…#jleb -_-‘, apaan sih…haha.

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz